Saturday, January 22, 2011

Ibuku didunia & diakhirat

Ada satu contest tentang ibu untuk anugerah tapi aku tak join. Sebab dah terlepas. Tapi tak apa aku nak berkongsi tentang seorang insan yang begitu kuat menempuh hidup. Sebabkan airmata aku dah laju membasahi bumi tatkala membaca belog2 mereka yang join contest tuh, dan2 tuh la jugak lagu ayah dan ibu serta lagu pelangi petang keluar. Betul2 memahami kan ?

21tahun yang lalu, aku dilahirkan dari rahim seorang wanita muda yang baru berkhidmat sebagai seorang guru. Aku ditatang bagaikan minyak yang penuh oleh kerana aku merupakan anak sulung dan juga cucu sulung. Semua orang menanti2 kan kehadiran aku. Sangat cumel tatkala itu, aku sering diusung oleh sedare mare. Sampaikan satu hari nenek kuh nak membelaku tapi ibu amat berat hati nak melepaskan aku disebabkan akulah permata hatinya. Ahkirnya, ibu masih dapat memelukku dan membelaiku kerana nenek tidak mengambil kuh.

Kalau diingatkan kembali, gaji ibu dan ayah yang tidak sebesar mana banyak dihabiskan untuk membeli barang2 keperluanku. Ibu sanggup tidak membeli pakaian baru kerana memikirkan masalah kewangan yang dihadapi selain turut menolong ayah yang masih bergaji kecil. Aku masih ingat cerita nenek, ayah pernah berjanji yang ayah akan membalas jasa ibu sebaik kewangan ayah kukuh. 10 tahun kemudian, pendapatan ayah semakin kukuh. Ayah menunaikan janji pada ibu. Segala permintaan ibu ayah pasti tunaikan. Semua tuh masih segar dalam ingatanku tatkala ayah membawa kami pergi ke shopping mall dan ibu membeli kasut dan handbag baru berjenama bonia. Yup, ibu sangat sukakn jenama tuh. Sampai sekarang koleksi ibu masih dalam simpanan.

Tahun 2005 adalah tahun yang menyedihkan kami di mana kami menerima berita ayah menghidapi barah darah ataupun leukimia. Luaran ibu nampak dya masih kuat. Dya lalui kesakitan yang dilalui oleh ayah bersama. Tanggal 14hb april ayah meninggalkan kami buat selama-lamanya. Ibu ?? Dya jatuh ibarat sayapnya patah sebelah. Dya kurang ambil berat tentang anak2, mungkin aku fikir dya masih sedih teringatkan ayah.

Hujung tahun 2005, ibu pergi menunaikan umrah. Itulah raya pertama aku tanpa ayah dan juga ibu. Aku rasa kehilangan sangat2 even ibu masih di mekah. Aku ingatkan ibu tenang di sana. Sekali lagi ibu di uji dya jatuh sakit. Dya tidak mampu menunaikan umrah hanya jasadnya di sana. Ibu !!!!! Betapa kasihannya aku mengenangkan semua itu. Setibanya ibu di sini, Ya Allah !!!! Muka ibu lebam2. Kaki dya semakin teruk.

Malam itu, ibu dikejarkan ke PPUM. Aku berada disampingnya. Ibu ditempatkan di ICU. Malam itu adalah malam terindah, ibu membelai kepalaku. Ibu disahkan menghidapi luekimia. Aku tak pasti doktor tu betul atau tidak. Asal ambil air tulang belakang pasti confirm barah darah, kenapa ??? Yang pasti ini bukan sakit keturunan. Setelah keadaan ibu sedikit stabil, ibu dibenarkan pulang tetapi ibu perlu memasukkan darah setiap bulan. Kasihan ibu.

Di akhir2 saat ibu, ibu lebih banyak berdiam. Pernah ibu bertanya, "kak, hidung ibu nih okeh tak ?" Ya Allah !! Baru ku tahu itu tanda2 orang nak pergi. Kadang2 ibu sering berkecil hati denganku kalau aku memakai pakaian baru. Ibu !!! Maafkan anakmu ibu saat itu aku tak mengerti perasaanmu. Kini baruku mengerti engkau juga mahu memakai pakaian baru sepertiku.

Seperti biasa setiap bulan ibu akan buat check up. Ibu akan duduk rumah pak lang dulu. Hari tuh aku tak tahu kenapa aku rasa sedih nak lepaskan ibu. Ibu panggil dari bawah, "kak ! dah tak nak salam ibu ker ? cium ibu ?" Usai bersalam aku terus naik ke bilik, tidak menghantar ibu keluar. Naluri aku yang menyuruhku berbuat demikian. Tanpa ibu sedar aku menghantar ibu melalui tingkap tingkat atas. Mengalir airmata kuh bila ibu tidak menoleh lagi, walhal dalam hati berbisik pandanglah anakmu buat kali terakhir ini. Itulah pertemuan aku yang terakhir secara sedar.

Tanggal 9hb mac 2006, ibu telah pergi meninggalkan aku. Sesampai aku di hospital ibu dalam keadaan koma. Ibu pergi tanpa ucapkan apa2 padaku. Ibu, anakmu bakal menginjak 21tahun beberapa bulan lagi. Anakmu sunyi tanpamu. Tapi apakan daya anakmu terpaksa meneruskan hidup. Anakmu makin mengenal erti kehidupan hasil dugaan, pengorbanan dan ketabahan ibu dahulu. Semua itu baru anakmu sedar. Tatkala orang lain mengabdikan gambar bersama bonda terchenta, tiada lagi peluang itu untuk aku. Sikit masa dulu ada gambar2 kita dan gambarmu tika ibu di hospital. Tapi semua gambar2 itu hilang masa henfon tuh sampai di tangan orang lain. Salah aku sebab tak menjaga sebaik mungkin dan itulah kenangan terakhir kita bu. Memang terkilan dengan orang tuh tapi apakan daya benda dah terjadi kan. Yang pasti kenangan di mindaku takkan terpadam buat selama-lamanya.

Doakan anakmu kuat sepertimu ibu. Anakmu merinduimu. ='(




4 Orang Berkongsi Pendapat:

Asha Shalina said...

(T_T)
speechless..

miszATIN said...

='(

atynska :) said...

AL-FATIHAH....
semoga arwah ditempatkan dikalangan orang yg beriman...
sabar eyh kak . ALLAH lebih sayangkan mak dan ayah akak ..
kuat kak atin .. we all still ada ..
syg kakak !!

miszATIN said...

atyn~

tahnx k.. i'll be strong for my future =)